Pandemi Covid-19, Work From Home, Puasa Ayyamul Bidh Bulan Sya’ban, Selasa – Kamis!

0
19


Senin, 14 Ramadhan 1441 H / 6 April 2020 19:00 wib

7.737 views

Oleh: Badrul Tamam

Al-Hamdulillah, segala puji bagi Allah, Rabb semesta alam. Shalawat dan salam semoga terlimpah kepada baginda Rasulillah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam, keluarga dan para sahabatnya.

Berpuasa tiga hari setiap bulan disunnahkan dan nilainya terhitung seperti puasa dahr (setahun). Karena amal shalih dalam Islam diganjar sepuluh kali lipat. Berpuasa sehari diganjar seperti puasa sepuluh hari. Maka siapa yang berpuasa tiga hari setiap bulannya, dia terhitung berpuasa setahun penuh.

Dari Abdullah bin ‘Amru bin Al-‘Ash, Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam bersabda kepadanya:

وَإِنَّ بِحَسْبِكَ أَنْ تَصُومَ كُلَّ شَهْرٍ ثَلَاثَةَ أَيَّامٍ فَإِنَّ لَكَ بِكُلِّ حَسَنَةٍ عَشْرَ أَمْثَالِهَا فَإِنَّ ذَلِكَ صِيَامُ الدَّهْرِ كُلِّهِ

Dan sesungguhnya cukuplah bagimu berpuasa tiga hari dari setiap bulan. Sesungguhnya amal kebajikan itu ganjarannya sepuluh kali lipat, seolah seperti berpuasa sepanjang tahun.” (HR. Bukhari, Muslim, Abu Dawud, dan al-Nasai)

Disunnahkan melaksanakan shiyam tersebut pada Ayyamul Bidh (hari-hari putih), yaitu tanggal 13, 14, dan 15 dari bulan Hijriyah.

Diriwayatkan dari Abi Dzarr Radhiyallahu ‘Anhu berkata: Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam bersabda kepadaku:

يَا أَبَا ذَرٍّ إِذَا صُمْتَ مِنْ الشَّهْرِ ثَلَاثَةَ أَيَّامٍ فَصُمْ ثَلَاثَ عَشْرَةَ وَأَرْبَعَ عَشْرَةَ وَخَمْسَ عَشْرَةَ

Wahai Abu Dzarr, jika engkau ingin berpuasa tiga hari dari salah satu bulan, maka berpuasalah pada hari ketiga belas, empat belas, dan lima belas.” (HR. Al-Tirmidzi dan al-Nasai. Hadits ini dihassankan oleh al-Tirmidzi dan disetujui oleh Al-Albani dalam al-Irwa’ no. 947)

Dari Jabir bin Abdillah, Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wasallam bersabda;

صِيَامُ ثَلَاثَةِ أَيَّامٍ مِنْ كُلِّ شَهْرٍ صِيَامُ الدَّهْرِ وَأَيَّامُ الْبِيضِ صَبِيحَةَ ثَلَاثَ عَشْرَةَ وَأَرْبَعَ عَشْرَةَ وَخَمْسَ عَشْرَةَ

“Puasa tiga hari setiap bulan adalah puasa dahr (puasa setahun). Dan puasa ayyamul bidh (hari-hari putih) adalah hari ketiga belas, empat belas, dan lima belas.” (HR. Al-Nasai dan dishahihkan al-Albani)

Pada bulan ini, Sya’ban 1441 Hijriyah, puasa Ayyamul Bidh jatuh pada Selasa, Rabu, dan Kamis ini; bertepatan 7, 8, 9 April 2020 Miladiyah. Maka siapa yang ingin melaksanakan shiyam Ayyamul Bidh pada bulan ini secara berurutan, dimulai besok hari, Selasa sampai Kamis.

Terlebih di tengah musibah Pandemi Covid-19, saat kita lebih banyak di rumah “Work From Home”. Semoga shiyam kita menjadi sebab datangnya pertolongan Allah.

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا اسْتَعِينُوا بِالصَّبْرِ وَالصَّلَاةِ إِنَّ اللَّهَ مَعَ الصَّابِرِينَ

Hai orang-orang yang beriman, jadikanlah sabar dan shalat sebagai penolongmu, sesungguhnya Allah beserta orang-orang yang sabar.” (QS. Al-Baqarah: 153)

Semoga Allah selamatkan kita, keluarga kita, keturunan kita, dan saudara-saudara seiman kita, serta saudara sebangsa dari virus corona. Semoga Allah angerahkan kepada kita nikmat menjumpai Ramadhan dengan keimanan dan rasa aman dari wabah yang mendunia ini.

Keutamaan Memperbanyak Puasa di Bulan Sya’ban

Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam memperbanyak puasa pada  bulan Sya’ban untuk menyelisihi adat jahiliyah yang melalaikannya dan karena pada bulan ini amal anak Adam diangkat kepada Allah Subhanahu Wa Ta’ala.

Diriwayatkan dari Usamah bin Zaid Radhiyallahu ‘Anhuma, beliau berkata, “Wahai Rasulullah! aku tidak pernah melihatmu berpuasa pada satu bulan dari bulan-bulan yang ada sebagaimana puasamu pada bulan Sya’ban.”Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam bersabda,

ذَلِكَ شَهْرٌ يَغْفُلُ النَّاسُ عَنْهُ بَيْنَ رَجَبٍ وَرَمَضَانَ وَهُوَ شَهْرٌ تُرْفَعُ فِيهِ الْأَعْمَالُ إِلَى رَبِّ الْعَالَمِينَ فَأُحِبُّ أَنْ يُرْفَعَ عَمَلِي وَأَنَا صَائِمٌ

Bulan Sya’ban adalah bulan di mana manusia mulai lalai yaitu di antara bulan Rajab dan Ramadhan. Bulan tersebut adalah bulan dinaikkannya berbagai amalan kepada Allah, Rabb semesta alam. Oleh karena itu, aku amatlah suka untuk berpuasa ketika amalanku dinaikkan.” (HR. Al-Nasa’i. Syaikh Al-Albani mengatakan bahwa hadits ini hasan).

Dari ‘Aisyah Radhiyallahu ‘Anha, beliau mengatakan,

كَانَ رَسُولُ اللَّهِ – صلى الله عليه وسلم – يَصُومُ حَتَّى نَقُولَ لاَ يُفْطِرُ ، وَيُفْطِرُ حَتَّى نَقُولَ لاَ يَصُومُ . فَمَا رَأَيْتُ رَسُولَ اللَّهِ – صلى الله عليه وسلم – اسْتَكْمَلَ صِيَامَ شَهْرٍ إِلاَّ رَمَضَانَ ، وَمَا رَأَيْتُهُ أَكْثَرَ صِيَامًا مِنْهُ فِى شَعْبَانَ

Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam biasa berpuasa, sampai kami katakan bahwa beliau tidak berbuka. Beliau pun berbuka sampai kami katakan bahwa beliau tidak berpuasa. Aku tidak pernah sama sekali melihat Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam berpuasa secara sempurna sebulan penuh selain pada bulan Ramadhan. Aku pun tidak pernah melihat beliau berpuasa yang lebih banyak daripada berpuasa di bulan Sya’ban.” (HR. Al-Bukhari dan Muslim)

Dalam perkataan Ibunda ‘Aisyah Radhiyallahu ‘Anha yang lain,

لَمْ يَكُنِ النَّبِىُّ – صلى الله عليه وسلم – يَصُومُ شَهْرًا أَكْثَرَ مِنْ شَعْبَانَ ، فَإِنَّهُ كَانَ يَصُومُ شَعْبَانَ كُلَّهُ

“Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wasallam tidak biasa berpuasa pada satu bulan yang lebih banyak dari bulan Sya’ban. Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wasallam biasa berpuasa pada bulan Sya’ban seluruhnya.” (HR. Al-Bukhari dan Muslim)

Dalam lafazh Muslim, beliau Radhiyallahu ‘Anha mengatakan,

كَانَ يَصُومُ شَعْبَانَ كُلَّهُ كَانَ يَصُومُ شَعْبَانَ إِلاَّ قَلِيلاً

“Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wasallam biasa berpuasa pada bulan Sya’ban seluruhnya. Beliau berpuasa Sya’ban kecuali sedikit hari saja (yang berpuasa padanya).” (HR. Muslim)

Sehingga menjalankan puasa Ayyamul Bidh pada bulan Sya’ban ini termasuk bagian dari mengisi Sya’ban dengan amal shalih, terutama shiyam. Mengikut dan mencontoh dari Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam yang memperbanyak puasa di bulan Sya’ban.

[Baca: Petunjuk Memperbanyak Puasa dan Amal Shalih di Bulan Sya’ban]

. . . Maka siapa yang ingin melaksanakan shiyam Ayyamul Bidh pada bulan ini secara berurutan, dimulai besok hari; Selasa, Rabu, dan Kamis. . . .

Menghususkan Puasa di Nishfu (Pertengahan) Sya’ban

Jika seseorang memiliki kebiasaan berpuasa pada Ayyamul Bidh (di antaranya pada tanggal 15-nya), maka hendaknya dia melakukan amal shalih tersebut sebagaimana pada bulan-bulan yang lainnya. Ia tidak boleh menghususkannya dan tidak boleh mengadakan perbedaan dengan bulan-bulan selainnya, baik dari sisi niat atau pelaksanaannya. Karena menghususkan waktu tertentu untuk ibadah itu harus dengan dalil shahih. Jika tidak ada dalil shahih, maka hal itu menjadi bid’ah dan setiap bid’ah adalah kesesatan.

Berdasarkan penelitian para ulama, tidak didapatkan hadits shahih dan contoh yang jelas dari Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wasallam bahwa beliau menghususkan hari tanggal 15 di bulan Sya’ban untuk berpuasa. Sementara dalil yang sering dijadikan sebagai landasan dari puasa ini adalah hadits dari Ali bin Abi Thalib Radliyallahu ‘Anhu secara marfu’ kepada Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wasallam, beliau bersabda:

إِذَا كَانَتْ لَيْلَةُ النِّصْفِ مِنْ شَعْبَانَ فَقُومُوا لَيْلَهَا وَصُومُوا نَهَارَهَا

Apabila tiba malam nishfu Sya’ban maka berdirilah shalat pada malam harinya dan berpuasalah pada siang harinya.” (HR. Ibnu Majah dalam Sunannya no. 1388, dan ini adalah hadits Maudlu’. Syaikh Al-Albani mengatakan dalam Dhaif Sunan Ibni Majah, “Lemah sekali atau maudlu’ –palsu-” no. 1388, sedangkan dalam al-Dhaifah no. 2132, beliau menyatakan dengan tegas bahwa sanadnya maudhu’)

. . . tidak didapatkan hadits shahih dan contoh yang jelas dari Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wasallam bahwa beliau menghususkan hari tanggal 15 di bulan Sya’ban untuk berpuasa. . .

Maka siapa yang memiliki kebiasaan puasa pada Ayyamul Bidh (tanggal 13, 14, 15 setiap bulanya) silahkan dia melaksanakannya di bulan Sya’ban sebagaimana ia berpuasa pada bulan-bulan lainnya, tanpa menghususkan hari itu. Terlebih, Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam melakukan puasa dan memperbanyak puasa pada bulan ini, tetapi beliau tidak melakukan penghususan pada tangal 15-nya. Dan puasa pada hari itu seperti berpuasa pada hari-hari lainnya. Wallahu Ta’ala A’lam. [PurWD/voa-islam.com]

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!



Source link

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here